Follow Untuk Isu-isu Viral Kemaskini Terkini

Jawatankuasa Tatatertib FA England telah mendakwa Ivan Toney kerana melanggar kesalahan peraturan pertaruhan dan perjudian melibatkan pemain.

Artikel Berkaitan:

Penyerang Brentford itu akan melakukan kesalahan tersebut tidak kurang daripada 232 kali. Akibatnya, kini dia berdepan dengan hukuman yang sangat berat.

Kesalahan perjudian melibatkan Toney berlaku antara 25 Februari 2017 dan 23 Januari 2021, lapor BBC.

Dalam jangka masa itu, Toney berada di bawah kontrak dengan empat kelab berbeza: Scunthorpe United, Wigan Athletic, Peterborough United dan Brentford.

Dengan Brentford, Toney berjaya bersama sama kelab itu naik ke Liga Perdana, di mana dia terbukti menjadi penyerang sensasi. Turut berjaya membuat debut kebangsaan untuk England.

Toney menjadi pemain yang sangat penting untik Brentford sejak beberapa musim ini. Boleh dikatakan dia adalah bintang utama untuk pasukan tersebut.

Secara statistik, Ivan Toney yang sudah menjaringkan sepuluh gol dalam Liga Perdana Inggeris setakat ini untuk musim 2022/23.

Kecemerlangannya membuatkan dia berjaya menempatkan diri dalam senarai dalam pra-pemilihan England untuk Piala Dunia di Qatar.

Bagaimanapun, jurulatih kebangsaan Gareth Southgate meninggalkannya di rumah. Ivan Toney yang menjaringkan 2 gol untuk menewaskan City pada hari namanya disingkirkan tentang meraikan gol itu dengan menutup telinganya.

Dilaporkan, keraian sinis kepada kegagalannya terpilih ke Qatar 2022. Dia seolah olah tidak dapat menerima sebarang alasan kenapa dia tak terpilih.

Menurut laporan pelbagai media British, salah satu sebab Southgate tidak memilihnya adalah kerana dia mendengar Ivan Toney ketika itu sedang disiasat kerana pertaruhan dan perjudian.

Kini Toney mempunyai masa sehingga 24 November untuk menjawab dakwaan terhadapnya.

Pemain bola sepak di England dilarang oleh undang-undang daripada bertaruh pada perlawanan atau berkongsi maklumat tentang perlawanan dengan orang lain.

Kieran Trippier – yang akan beraksi di Qatar – juga pernah digantung selama sepuluh minggu pada 2020 kerana kesalahan perjudian.

Di mana dia berkongsi maklumat dengan rakan-rakan supaya mereka mempertaruhkan wang untuk perpindahannya dari Tottenham Hotspur ke Atl├ętico Madrid.

Joey Barton malah digantung selama lima bulan pada 2017. Dia mengakui telah meletakkan tidak kurang daripada 1260 pertaruhan dalam perlawanan bola sepak. Toney juga nampaknya bakal menghadapi penggantungan, tetapi penyerang itu masih dalam proses untuk membela dirinya.