Langgan saluran Telegram kami untuk kemaskini berita baharu dan isu terkini. VOCKET

Ole Gunnar Solskjaer yakin Manchester United telah membangun dengan pesat sejak mengalami tiga kekalahan separuh akhir pada 2019/20 – menjelang aksi bertemu jiran sebandar Manchester City dalam separuh akhir Piala EFL/

United musim lalu berpeluang menamatkan musim dengan treble pertandingan piala.

Namun, United tewas 3-1 kepada Chelsea di separuh akhir Piala FA, mengalami kekalahan lewat 2-1 di tangan Sevilla di Liga Europa dan kalah di peringkat sama dalam Piala EFL di tangan City, kalah 3-2 secara agregat.

Namun musim ini Man United jelas pasukan berbeza. Mereka kini sama mata dengan juara bertahan Liverpool dalam saingan Liga Perdana Inggeris. Malah masih ada satu perlawanan dalam tangan.

Musim ini format separuh akhir adalah kalah mati satu perlawanan sahaja. Ole Gunnar Solskjaer berkata:

“Apabila anda sampai di separuh akhir, anda telah melakukan banyak pekerjaan yang baik untuk sampai ke sana dan secara semulajadi anda bermain menentang perlawanan yang lebih baik dan lebih baik.”

“Saya rasa kami telah berkembang dengan pesat sekali dalam setahun sejak separuh akhir terakhir [menentang City] dan bahkan ketika kami berada di Eropah pada bulan Ogos.”

“Bagi saya, ini adalah selangkah lebih hampir untuk mara ke final, kami telah banyak berkembang, mudah untuk mengatakan, ‘sudahkah kita belajar?’ Tetapi ini bukan soal jika kita sudah belajar, ini juga mengenai beberapa margin yang baik kami miliki di separuh akhir juga.”

“Apabila anda memenangi permainan bola sepak, anda tidak memikirkannya adalah permainan separuh akhir atau permainan biasa atau permainan liga atau suku akhir, anda hanya memikirkan permainan ini dan ingin memenanginya.”

United telah berhadapan dengan City sebanyak enam kali sejak Solskjaer dilantik sebagai pengganti Jose Mourinho pada bulan Disember 2018. Dan agak mengejutkan, kerana Ole memiliki rekod 3 kemenangan dan Guardiola hanya 2.

Pertemuan terakhir mereka, kurang dari sebulan yang lalu berakhir dengan skor tanpa jaringan.

Man United pasti sedar rekod luar biasa Man City. Di mana mereka telah mara ke final dalam kesemua 5 perlawanan separuh akhir mereka.

“Saya telah melihat kemajuan. Kadang-kadang hasilnya tidak menunjukkan keseluruhan gambaran permainan, beberapa gol serangan balas kami dalam kemenangan yang kami gemari; di liga dalam aksi tempat lawan ketika kami menang, kami boleh menjaringkan empat atau lima dalam satu Tempoh 10- atau 15 minit.”

“Beberapa serangan balas yang luar biasa, tetapi kami kurang menguasai bola dan bertahan dengan hebat.”

“Saya rasa permainan terakhir lebih kurang 50-50 yang penguasaan bola, mungkin permainan yang lebih pantas dari kedua dua pasukan tetapi saya masih merasakan itu adalah satu kemajuan setelah bertahan lebih banyak dalam beberapa perlawanan sebelumnya.”

“Anda tidak pernah tahu sistem apa yang akan dia [Guardiola] buat tetapi anda tahu anda harus bertahan dengan baik menentang Man City.

“Sukar untuk menguasai bola di kawasan mereka. Mereka mencari cara untuk menyusahkan kamu, jadi anda harus berani, padat, mempercayai pemain anda.”

“Ketika kami memiliki bola, kami harus dapat keluar daripada tekanan tinggi mereka kerana mereka adalah salah satu yang paling cepat untuk memberikan tekanan balas [counter pressing] dan memenangi bola di garisan tinggi.”

“Jadi, ini adalah keseimbangan yang perlu dilakukan. Kami telah menemui keseimbangan itu. Kami tidak mempunyai ‘faktor X’ pada perlawanan terakhir, mungkin kerana mereka sedikit lebih cergas dan juga bersedia untuk melakukan serangan balas.”

“Ianya adalah permainan yang menarik dan saya rasa kita semakin dekat dan hasilnya kadang-kadang anda tidak dapat mengawalnya.”

Baca juga perkembangan lain

Ole Tak Ada Masa Nak Kira Penalti Liverpool

Abramovich Sedia Lamar Schevchenko (Sekali Lagi) Untuk Selamatkan Chelsea

Dean Smith Tak Puas Hati, United Dapat Penalti Kerana Pogba Tersepak Kaki Sendiri

Anda Mungkin Suka

© 2021 The Vocket Sdn Bhd (1305683-A), a part of Media Prima Group