Langgan saluran Telegram kami untuk kemaskini berita baharu dan isu terkini. VOCKET

Badan pentadbir bola sepak Itali, FIGC mengancam akan menyingkirkan Juventus dari Serie A musim akan datang, jika kelab itu tidak mengumumkan secara rasmi menarik diri dari Liga Super Eropah. Amaran dan gesaan itu dibuat oleh presiden FIGC, Gabriele Gravina.

AC Milan dan Inter Milan sebelum ini sudah menyatakan mereka menarik diri dari ESL bersama sama dengan kelab kelab Inggeris lain. Dan kini tinggal 3 pasukan sahaja yang aktif mempertahankan ESL iaitu Barcelona, Real Madrid dan Juventus.

Gravina berkata: “Peraturannya jelas. Jika Juventus masih menjadi sebahagian dari Liga Super ketika memasuki musim depan, maka mereka tidak boleh beraksi dalam Serie A.”

“Saya akan meminta maaf kepada peminat tetapi peraturan adalah peraturan dan ia berlaku untuk semua orang. Saya harap ianya berakhir.”

Cristiano-Ronaldo-and-Paulo-Dybala-caught-on-camera-laying-the-blame-on-Juventus-midfield-for-loss-vs-Lyon

Pada hari Sabtu, Real Madrid, Barcelona dan Juventus – tiga kelab yang masih menjadi sebahagian daripada ESL – mengecam tekanan dan ancaman yang “tidak dapat ditoleransi” untuk meninggalkan ESL tetapi berikrar untuk tetap dengan idea tersebut walaupun ditolak oleh peminat dan pihak berkepentingan.

Tiga kelab ESL dari 12 yang asal mengeluarkan kenyataan bersama pada hujung minggu sambil mempertahankan langkah mereka untuk mencipta ESL dan menyatakan “sangat kesal” apabila melihat 9 pasukan yang lain berpatah balik dan memberikan komitmen kepada UEFA.

Ketiga-tiga kelab itu – Real Madrid, Barcelona dan Juventus – juga akan menghadapi “tindakan sewajarnya” oleh UEFA untuk peranan mereka dalam ESL.

Pernyataan bersama mereka berbunyi: “Kelab-kelab pengasas telah, dan terus menderita, tekanan, ancaman, dan kesalahan pihak ketiga yang tidak dapat diterima untuk meninggalkan projek ini dan oleh itu, mereka telah berhenti dari hak dan kewajiban mereka untuk memberikan penyelesaian kepada ekosistem bola sepak melalui cadangan konkrit dan konstruktif, dialog.”

“Ini tidak dapat ditoleransi berdasarkan aturan undang-undang dan pengadilan telah memutuskan mendukung cadangan Liga Super, memerintahkan FIFA dan UEFA agar, baik secara langsung atau melalui badan gabungan mereka, untuk tidak mengambil tindakan yang dapat menghalang inisiatif ini dengan cara apa pun sementara prosiding mahkamah ditangguhkan.”

“Projek Liga Super dirancang bersama oleh 12 kelab pengasasnya dengan tujuan untuk memberikan penyelesaian kepada situasi yang tidak ada kesinambungan dalam industri bola sepak sekarang.”

“(Projek Liga Super dirancang bersama oleh 12 kelab pengasasnya juga) dengan sangat menghormati struktur dan ekosistem bola sepak semasa. ”

“Kelab-kelab pengasas dengan tegas bersetuju bahawa Liga Super hanya akan berlangsung jika pertandingan seperti itu diiktiraf oleh UEFA dan / atau FIFA — sesuai dengan undang-undang dan peraturan yang berlaku, serta pertandingan ini dianggap sesuai dengan semua tujuan berkaitan dengan kelangsungan kelab pengasas dalam pertandingan domestik masing-masing. ”

Baca juga artikel

Serie A: Juventus Dimalukan AC Milan, Ronaldo Berisiko Terlepas UCL Dan Beraksi Di Europa

TERKINI: FA Inggeris Mahu Final UCL Diadakan Di England Kerana Situasi Semasa Di Turki Dilabel Zon Merah

TERKINI: Bayern Munich Mahukan Sancho Dari Kelab Musuh Utamanya

 

Anda Mungkin Suka

© 2021 The Vocket Sdn Bhd (1305683-A), a part of Media Prima Group