Follow Untuk Isu-isu Viral Kemaskini Terkini

Pemain pertahanan Manchester City, Benjamin Mendy memberitahu salah seorang mangsanya bahawa dia telah meniduri 10,000 orang wanita dengan rasa bangga. Kenyataan itu dibacakan dalam perbicaraan kes rogolnya.

Pemain asal Perancis berusia 28 tahun itu dengan bangga memberitau seorang wanita yang merupakan mangsanya, selepas merogolnya di dalam bilik tidurnya, setelah merampas telefon bimbit wanita itu di rumah agamnya di Cheshire, mahkamah Mahkota Chester mendengar hujah pertuduhan pada Khamis.

Wanita itu – yang pertama daripada tujuh mangsa pergi ke polis untuk membuat aduan tentang perbuatan pemain bola sepak itu atas tuduhan merogol atau melakukan serangan seksual.

Wanita itu turut percaya dia telah dikurung di dalam bilik selepas Mendy memberitahunya dia tidak boleh keluar dan berjanji untuk memberikan telefonnya kembali jika dia menanggalkan pakaiannya.

Dalam temu bual video polis yang dimainkan kepada juri di mahkamah mahkota Chester, wanita itu, ketika itu seorang guru berusia 24 tahun, berkata dia bertemu Mendy di Parea, sebuah bar di Alderley Edge, sebuah bandar Cheshire yang mewah, pada 11 Oktober 2020.

Apabila bar ditutup, dia dan beberapa rakannya dibawa pulang ke rumah Mendy.

Benjamin Mendy

Dia mendakwa dia memberitahunya bahawa dia tidak boleh memuat naik gambar rumahnya di media sosial, kerana dia telah didenda £200,000 kerana mengadakan parti yang melanggar peraturan lockdown.

Mendy kemudian mengambil telefonnya dan mula melihat gambar mereka di situ, katanya, dan ada beberapa daripada gambar tersebut bersifat intim.

Dia menggambarkan dia mulai mengikut pemain bola sepak itu nak ke tingkat atas dan masuk ke dalam bilik tidur yang dibuka kuncinya menggunakan cap jari pada skrin sentuh.

Sambil dia berulang kali meminta telefonnya kembali. Wanita itu berkata dia tidak berminat melalukan hubungan kelami dengan pemain itu

Wanita itu berkata: “Saya berkata: Saya tidak mahu melakukan hubungan seks dengan awak. Saya mahu pergi,” katanya kepada polis.

Dia kemudian mula meminta untuk melihat perempuan itu dalam keadaan bogel tetapi dia menolak, dakwa wanita itu lagi.

Percaya bahawa dia dikunci di dalam rumah, wanita itu menyifatkan dia terpaksa menanggalkan semua pakaiannya. Dan kemudian Mendy merangkulnya dari belakang, dakwanya, sebelum dia menyerangnya.

Apabila dia menolak, Mendy berkata: “Oh, kamu terlalu malu,” dakwanya.

“Dan saya berkata ‘Tidak, saya tidak malu. Saya hanya tidak mahu melakukan hubungan seks dengan kamu.’ Dan dia berkata: ‘Tidak mengapa. Saya telah melakukan hubungan seks dengan 10,000 wanita selain kamu. Tidak mengapa.'”

Mendy kemudian membenarkan wanita itu memakai semula pakaiannya dan menyatakan, jika wanita itu tak memberitahu sesiapa tentang apa yang berlaku, wanita itu dialu alukan untuk datang ke rumah mewah itu bila bila masa.

Mendy menganggap itu adalah satu keistimewaan khas yang ditawarkan kepada wanita tersebut.

Ditemu bual oleh seorang pegawai polis pakar, dia menerangkan bagaimana dia berulang kali berkata tidak. “Apa yang benar-benar menyakitkan hati saya ialah berapa kali saya berkata tidak. Berapa kali saya berkata: Saya tidak mahu melakukan hubungan seks dengan awak. Saya sangat jelas dan itu tidak diendahkannya,” katanya.

Dia ditemu bual pada 11 November 2020, sembilan bulan sebelum Mendy didakwa atas sebarang kesalahan seksual oleh polis Greater Manchester.

Eleanor Laws QC, peguam Mendy, membacakan mesej kepada juri daripada wanita itu kepada rakannya pada awal petang.

Dalam mesej-mesej itu, wanita itu berkata dia setuju untuk “bersetubuh”, bermaksud mabuk, dan “dengar, mana tahu saya akan hamil, malam ini”.

Wanita itu berkata ia adalah gurauan. Dia menafikan andaian Laws bahawa aktiviti seksual itu adalah berdasarkan persetujuan dan bahawa dia telah berbohong mengenai kenyataan 10,000 wanita itu.

Mendy menafikan semua pertuduhan terhadapnya setakat ini.